Langsung ke konten utama

Hati-hati Saat di Perjalanan Malang - Surabaya!

Yeah! Nikahan lagi nikahan lagi. Kenapa di umur-umur kayak gini kok banyak banget acara nikahan. Nikahan teman-teman pula. Hmm... Bukan masalah datang ke nikahannya, tapi, masalahnya, aku kapannn???? Hahahahah...

Masalah nikah di bahas nanti aja lah!
Yang jelas tiap ada temen nikah, aku akan usahain dateng.. Kalau masih bisa aku jangkau... Biar segera ketularan.. Ciaaatt ciaaatt..

Sekarang, aku mau ngebahas soal perjalananku tadi malam, eh, bukan cuma tadi mallem sih, udah beberapa kali kok. Seingetku memang nggak sampai lima kali kalau naik motor tapi paling nggak kerasa banget lah. kalau naik mobil bareng keluarga dan bareng teman-teman yaa sering hahaha.. 
Ini adalah tentang perjalanan dari Malang ke Surabaya. Sebenernya lupa pas ke mana. Yang keinget cuma pas perjalanan ke rumah Mantan Ketua Umum Renaissance periode 2016-2017,  sama tadi malem ke nikahan teman namanya Aziz Sholehuddin.

Ada yang perlu diperhatikan saat mau melakukan perjalanan dari Malang ke Surabaya. Kalau Surabaya ke Malang InsyaAllah lancar-lancar aja sih hehe..

1. Macet 

Macet memang suatu keniscayaan. Tapi macet di jalan Malang - Surabaya, itu udah kayak khas banget. Aku sudah beberapa kali mengalaminya saat berkunjung ke rumah dosen yang ada di Lawang, kebetulan juga aku berkunjung di hari Sabtu, pernah juga di hari Minggu. Kebetulan juga memang waktu itu aku sibuk ngurus organisasi, akhirnya berangkat ke rumah beliau pasti sebelum Maghriban atau bahkan setelah Maghrib. Sudah janjian tapi akunya yang molor memang. Well, yang aku dapetin malah kejebak macet. Sebenernya dosenku udah ngewanti-wanti sih kalau sore sampai malem pasti kejebak macet. Hahaha..(Maaf Bu)

Macetnya ini biasanya gara-gara banyak yang berwisata ke Malang pas hari libur kayak hari Minggu atau pas malem minggu juga sih. Kalau hari Minggu kan biasanya orang-orang pada rekreasi tuh. Pas banget kalau Malang banyak tempat rekreasinya. Ya udah, semua orang dari luar Malang pada nyerbu Malang, khususnya Batu sih soalnya destinasi wisata lebih banyak di Batu. Saat mereka ke Malang sudah pasti ada kemacetan yang terjadi, tapi menurutku belum seberapa. Yang mau aku sorotin di sini adalah saat para wisatawan dari luar Malang itu pulang ke daerah mereka masing-masing.

Pulangnya para wisatawan ini yaaaa pas sore kalau nggak pas mendekati waktu senja. Layaknya orang rekreasi, mumpung mereka sedang di daerah tempat rekreasi (dalam hal ini Malang & Batu), ya.. dipuas-puasin laaah.. Akhirnya wajar kalau pulangnya sore sampai malem gitu. Daaaann.. BOOM! Semuanya numpuk di jalan, jadilah macet! hehehe... Dari mana analisisnya? Dari observasiku saat melihat tempat-tempat rekreasi di Malang dan Batu. Pasti rame dah kalau malem minggu sama hari libur juga hari Minggu. Biasanya mulai malem minggu itu udah ramai. Observasi lainnya yaitu,  kemarin-kemarn saat aku mengalami macet di perjalanan Malang - Surabaya, aku lihat kendaraan-kendaraan di sana jaraaang banget yang plat N (untuk Malang, kecuali Pasuruan, kan N juga). Kebanyakan L (Surabaya), W (Sidoarjo, Gresik), P (Probolinggo, Jember, Bondowoso, Situbondo dll.), M (Madura), S (Bojonegoro, Lamongan, Tuban dll). Jadi wajar kalau aku bilang kalau macetnya itu disebabkan oleh banyaknya wisatawan yang pulang jam segitu. Belum lagi kalau ada yang memang orang Malang, tapi punya keperluan ke daerah pasuruan atau Surabaya dan daerah Pantai utara sehingga mau nggak mau harus lewat jalur Malang - Surabaya, kayak aku ini tadi malem yang mau ke Purwosari karena ada nikahan teman hehe..

2. Jalan yang Kurang Bagus

Kenapa aku kategorikan ini ke dalam masalah? Karena dengan jalan aspal yang kurang bagus, kenyamanan serta keamanan pengendara jadi lumayan terganggu loh! Ngerti kan maksudnya? Jalan yang kurang bagus itu dimulai pas sebelum Fly Over Lawang sampai beberapa jarak setelah Kebun Raya Purwodadi. 

Ceritanya, aku agak ngebut tadi malem. Ini memang kesalahanku karena nggak seharusnya ngebut sambil lihat GPS (Bayangin aja gimana tuh. JAUHKAN HAL SEPERTI INI DARI PERILAKU BERKENDARA ANDA!) karena nggak tahu lokasi tujuannya. Posisi saat itu sudah di depan Kebun Raya Purwodadi. Aku posisinya agak nengah. Kebetulan ada celah kosong lumayan lebar di sebelah kiri Truk Pertamina depanku. Pas banget, truknya ada di lajur kanan, jadi kan luas banget tuh celahnya. Segera aja aku gas, niatnya mau nyalip ini truk dari sebelah kiri karena space yang kosong itu. Karena nggak terlalu kelihatan plus terpengaruh kencengnya kendaraan di sekitar, akhirnya aku kebut aja (INI SALAH JUGA). Eh, nggak taunya, jalan aspal yang aku lalui di sebelah kiri truk itu rusak banget (jalannya mblenduk-mblenduk mleyot mleyot) entah apalah bahasanya yang jelas bahasa jawanya gitu. Alhasil motorku yang posisinya sedang dalam kecepatan lumayan tinggi, jadi goyang-goyang kenceng banget setirnya plus motornya juga. Saking kencengnya, aku nyariss nyaris dan nyariss jatuh nggelepar. Setirnya udah nggak terkendali waktu itu. Tanganku berusaha untuk nahan biar ngga secuilpun tubuhku nyentuh aspal walaupun dengan kondisi mleyot-mleyot gitu. Akhirnya, setelah berjuang dengan sekuat tenaga, motor bisa berjalan normal lagi tanpa harus jatuh dan setirnya mulai bisa kukendalikan. Alhamdulillah... Uh, aku Istighfar sepanjang jalan sampai Purwosari. Sebenarnya aku udah ngerasa sentakan batin (eakk) tepat sesaat sebelum melalui jalan jelek itu tadi. Sentakan batinnya itu semacam rasa merinding gitu kalau jalan di depanku bakal bikin aku kenapa-napa. Tapi alhamdulillah bisa dilalui. (Jadi curhat rek...) Setelah itu, aku pelan-pelan bawa motornya meskipun masih sambil lihat GPS sih. Hmmm... JAUHKAN dan JAUHKAN PERILAKU SEPERTI INI! Bagaimanapun kondisi anda! Waspada sama jalan yang jelek di depan anda! Bisa membahayakan nyawa anda! 

3. Kendaraan Besar & Ngebut-ngebut

Ini juga yang perlu diperhatiin. Bahaya! Kenapa? Soalnya kendaraan besar dan ngebut-ngebut itu bisa membahayakan keselamatan pengendara terutama pengendara sepeda motor. Yang ngebut memang bukan hanya Truk, Bus, Kontainer de el el tapi juga mobil seperti Avanza, Pajero, Ayla juga. Apalagi Pajero kan besar juga tuh ukurannya. Nyenggol motor, kepental juga tuh motor. 

Sebabnya bisa jadi karena penat abis kejebak macet terus ketemu jalan yang lebih bebas dari macet, akhirnya ngegasnya nggak nanggung-nanggung karena merasa abis bebas dari macet yang begitu menyiksa. Jalan yang udah bebas dari macet ya biasanya dimulai tepat sebelum fly over Lawang sampai Surabaya sono.

Hal ini perlu diwaspadai terlebih untuk pengguna sepeda motor. Selalu lihat ke spion kalau mau geser ke lajur kanan atau mau atret dan lain-lain lah yang ada urusannya sama arah belakang anda. Soalnya kendaraan kalau udah kenceng, susah ngontrolnya. Sering kan denger berita kecelakaan di daerah perjalanan Surabaya - Malang / Malang - Surabaya? Pasti penyebabya ada truk yang remnya blong. Rem blong juga nggak bisa kan diantisipasi secara dadakan. Kalau udah ngebut, terus rem blong, alamat dah, tamat! 

Kadang juga karena kendaraan lain pada ngebut, kita jadi terpacu untuk ngebut. Yaa jadinya kebut-kebutan ala MotoGP ntar, padahal sepeda motor lawan truk, bus sama kontainer, tambah juga sama mobil Pajero segede gaban hahaha... Maka itu perlu waspada. Tetap tenang tapi waspada. Mending nggak terpengaruh, pelan, tapi sampai di tujuan. 

YUPPPPSSS.... seperti itulah 3 hal yang perlu kita waspadai. Jangan jadikan momen bahagia anda tertunda atau bahkan terhenti (Na'udzubillahi min dzalik) karena kurang kewaspadaan kita saat di perjalanan. Aku nulis ini biar bisa jadi pelajaran untuk semuanya para pembaca yang tersayang (eaaak). Kalau mau perjalanan ke Surabaya, diitung dulu jarak, waktu dan kemungkinannya. Misal kuatir macet, ya berangkat lebih awal aja biar meskipun kejebak macet, datengnya tetap tepat waktu. Bagi yang masih muda, yang baca tulisanku ini, pasti pada ngebatin kalau aku ini cemen. Hal kayak gini aja dipermasalahin. Sorry bro.. Maut itu nemenin kita tiap hari di mana-mana dan kapan aja tauk! Nggak ada salahnya kok untuk waspada dan mengamankan diri. hehehe... Soalnya, masa depan kita masih jauh!

Uusiikum wa iyyaya nafsii...

Komentar

Posting Komentar

Komentarin yaa... Saya seneng banget kalau dikomentarin. Terima Kasih :)

Pling Banyak dibaca

Pengangkatan mudabbir

note : mudabbir: Pengurus di pondok gontor yang diambil dari kelas 5
rayon : Asrama

Tanggal 15 syawwal 1430 h / 4 Oktober 2009 m

Hehehe..... pengangkatan mudabbir. adalah suatu acara yang ditunggu2 oleh segenap siswa kelas 5. Gimana nggak lha wong itu yang menentukan dia tuh jadi pengurus atau jadi pengangguran gak punya kerjaaan selain ke Masjid dan Insya Allah cuma itu dan gak ada kerjaan lain... tapi beda dengan orang yang otaknya encer dia akan memanfaatkan waktukosong untuk melakukan sesuatu yang bermanfaat.
Waktu itu aku bareng temen2 ITQAN berangkat bareng dari Gedung Tunis Lantai 2 ke masjid Lantai dua dengan menggunakan baju putih, peci dan celana hitanm serta tak lupa buku tulis dan pena tentunya. Saat yang mendebarkan... Hatiku bertanya2 aku jadi mudabbir ga ya?? kalo iya mudabbir rayon mana??? sedangkan aku sekarang duduk di kelas 5R . Rasanya ga mungkin aku jadi Mudabbir karena untuk memungkinkan jadi Mudabbir itu kelas B sampai N. Dibawah itu proletar semuanya. tah…

Perjalanan Ke Gontor Putri 3

Owh.... Jum'at siang itu.....


Aku berangkat menuju tempat adik2ku berjuang. Di Gontor Putri 3, Karangbanyu, Widodaren, Ngawi. Jauuuuhh..... Puol... Yah... aku ingin melihat keadaan adikku di sana. Semoga mereka baik2 saja dan mereka bisa belajar dengan baik dan mendapatkan pendidikan yang sangat banyak. Mumpung hari2 ini masih kosong dan para santri sedang belajar untuk persiapan ujian tulis, ya... kenapa nggak. Sama, di gontor putri juga sedang hari2 belajar dan belum memulai untuk ujian. Perjalanan sungguh jauh. Aku sendiri masih mikir2 sebelum berangkat gara2 saat itu aku dalam keadaan seperempat sakit kepala. Sakit kepalanya nih, sisa dari sakit kepala 2 hari yang lalu yang pas sebelum UAS (seperti yang kuceritakan sebelumnya). Ok lah! Bismillah. Yakin semua akan baik-baik saja. Everything is Gonna be Okay!. Sebelum berangkat aku makan sop kikil dulu di warung lalu naik bis. Perjalanan dimulai....
Pertama naik, untung ada tempat duduk. Tapi, yang duduk di depanku nyalain AC. W…

Update di Medsos Pakai Cuplikan Film di Bioskop? Boleh?

Film Dilan 1990 yang sedang tayang di bioskop berhasil meluluhkan hati para penontonnya, pun juga
yang belum nonton pasti dapet spoiler dikit-dikit lah ya dari yang udah nonton. Tak sedikit yang terpukau dengan keromantisan kisah Dilan dan Milea, pun juga sisi pribadinya sehingga banyak yang terinspirasi, atau mulai muncul bumbu-bumbu galau dalam kehidupannya.

Eits, di tulisan ini aku bukan nge-review Film Dilan 1990 loh, tapi membahas salah satu perilaku para penonton Film fenomenal yang didutradarai oleh Fajar Bustomi dan Ayah Pidi Baiq. Mereka baik yang belum maupun sudah menonton pasti pernah update media sosial mereka baik instastory, posting instagram, story di facebook, story di whatsapp dan banyak media soaial lain. Uniknya, banyak cara untuk mengungkapkan pemikiran atau perasaan mereka di medsos dan menggunakan film Dilan sebagai representasi atau juga media pembenar juga pelegitimasi pemikiran serta perasaan mereka. Pasalnya, ada cara yang kurang lazim bagiku.
Cara yang kuran…