Hutan Pinus Semeru: Dengarkan Suara Alam Di Sana!

Ternyata, ada loh tempat yang masih alami banget buat menikmati suasana hutan pinus di Malang! Tadinya kalau aku pengen lihat pinus-pinusan, yaa tinggal ke kota Batu aja soalnya di sana ada Coban Talun dan Coban Rais. Tapi, kedua tempat itu udah nggak sealami dulu karena banyak wahana-wahananya. Maksudnya, wahananya semacam mengurangi nuansa pepohonannya. Sedangkan di HPS (Hutan Pinus Semeru) ini, beuh! Emang sih banyak spot fotonya. Tapi, pepohonan banget, man! Sueger suasananya. Aku bareng teman-temanku (Firrizqi, Krisna, Mbak Naqiya, Mbak Nisa dan Mas Rahman) mencoba iseng bermain ke tempat yang konon katanya sejuk nan nyaman buat refreshing!

Di mana tempatnya?
Hutan Pinus ini ada di kaki gunung Semeru. Makanya namanya hutan pinus semeru. Tepatnya di Dukuh Arjosari kalau nggak salah, Desa Sumberputih, Kecamatan Wajak, Kabupaten Malang. Biar gampang, liat GPS aja! Udah ada kok😁


Ada apa aja di sana?
Banyak! Kamu bakal nemuin:
- Spot foto yang gokil. Di awal kamu masuk pintu depan, kamu bakal disuguhi dengan pemandangan pepohonan indah dengan jalan setapak berpaving, plus payung-payung indah berwarna merah dan putih bergelantungan. Kamu akan tergerak buat segera berfoto. Nggak hanya itu. Ada juga yang bentuknya tempat duduk plus mejanya, mobil, foto dengan background tulisan yang bikin kamu baper, ayunan, banyak dah bejibun. Nih beberapa fotonya!

Dari kiri: Mbak Naqiya, Aku (jaket hitam), Firrizqi, Mbak Nisa, Krisna dan Mas Rahman (duduk). 
Silahkan ngakak saat melihat posenya firrizqi!

Ini spot asyik buat foto keluarga sama kumpul-kumpul, atau main UNO. hahaha

Nggak usah nanya kenapa aku berpose di tulisan ini!

- Memanjakan Mata dengan Pemandangan alam. Heh, para pembaca! Baru aja aku menginjakkan kaki di tempat ini, aku udah dibikin heran. Sumprit kaget banget! Ini alam banget! Pohon-pohon pinus yang rindang, dan.. wuh! Aku sulit nyebutinnya. Dateng aja dah kalau mau tau! Hehe

- Mendengarkan Suara Alam. Ketika angin bertiup, kamu bakal denger pepohonan di sini seakan membisikkan sesuatu. Suaranya seperti gemuruh hujan, tapi bukan hujan. Yaa pohon-pohon itu yang bersuara. Apalagi sambil ngeliat langsung, siap-siap aja terkesima, sampai menitikkan air mata, saking indahnya alam yang sedang kalian kunjungin

- Ada warung-warung juga.. Kalau laper.

Apa aja yang harus disiapin sebelum ke sana?
Sebelum ke HPS, siapin kamera, kamera apapun dah! Kamera hape juga bisa. Karena kalo kamu nggak foto-foto di sana, uh sayang banget! Selain itu, bawa jaket karena lumayan dingin. Apalagi kalau pas hujan, wah, kamu bener-bener harus nyiapin payung atau juga jas hujan. Untungnya ketika aku dan teman-teman ke sana, hujan sih, tapi cuman sebentar. Keliatan banget sih mendungnya, pake gelap lagi. Tapi, pas reda, sinar matahari mulai menembus pepohonan dan memberi kehangatan. Wenak!

Jalan menuju HPS.
Hati-hati sama jalannya, karena jalan ke HPS masih belum diperbagus. Ya, bisa dibilang masih alam banget walaupun udah sering dipake lewat truk, mobil sama motor yang mau maen ke HPS sih. Kalau bisa, pake kendaraan yang bannya aman, khawatir kepleset. Pokoknya periksa dulu dah kendaraan kamu! Jangan sampai kehabisan bensin, bannya kempes atau bocor, dan lain-lain. Ketika nggak hujan, mungkin aman aja. Tapi setelah hujan, wuh tanahnya lembek dan lumayan jadi tantangan buat motor yang bannya agak tipis.

Berapa tiket masuknya?
Harga tiketnya lumayan. Antara murah dan nggak sih. Tergantung penilaian. Yaitu Rp 10.000. Belon parkirnye. Kagak ape-ape dah yang penting enjoy aje!

Kapan sih waktu yang pas buat ke HPS?
Saran aja nih, mending pagi jam 9 an sampai jam 3 sorean. Meskipun siang, di sana adem-adem aja, soalnya terik matahari yang nyengat bisa ketutup sama rindangnya pepohonan. Sejuk deh. Hari apapun bisa, silahkan. Asal pas lagi senggang aja.

Musholla (sebelah rumah yang ada terop birunya)
Catatan
Kemarin aku sempat nyari toilet dan musholla. Kata Mbak Nisa ada sih, tapi ternyata udah nggak berbentuk dan belum keurus lagi. Mushollanya hancur dan toiletnya nggak ada air. Akhirnya sempet nunda dulu sholat sama keinginan buang airnya. Hahaha. So, kalau bisa, amankan dulu keinginan buang airmu sebelum masuk, dan sholat dulu, biar nggak nunda sholat. Banyak kok musholla di sepanjang perjalanan menuju HPS.

Jadi, kapan kamu mau ke HPS sambil dengerin suara pepohonan berbisik padamu?
Mau sendirian atau bareng-bareng, bebas!

Komentar

Posting Komentar

Komentarin yaa... Saya seneng banget kalau dikomentarin. Terima Kasih :)