Belajar Musik Gamelan di Negara Tetangga


Di sela-sela kegiatan studi, saya menyempatkan untuk belajar musik Gamelan. Seru! Karena ini pertama kalinya saya "belajar" memainkannya. Uniknya, bukan di Indonesia, tapi di Malaysia, tepatnya di Universiti Sains Malaysia, tempat saya belajar sekarang. Dulu hanya sempat memainkannya di Yogyakarta, tepatnya di Taman Pintar. Itupun hanya asal main aja gitu dan cuma dua kali karena baru dua kali saya main ke Taman Pintar. Pertama kali kalau tidak salah itu tahun 2015. Yang kedua kalinya yaitu di awal 2020 kemarin soalnya sempet main ke Jogja kan waktu itu. Yang ini nih ceritanya https://www.rajihbersenandung.com/2020/01/ketinggalan-pesawat-dan-pikiran.html
Dalam lubuk hati saya waktu memainkan bonang di Taman Pintar, rasaya tuh pengeeen banget bisa lihai memainkan alat musik gamelan. Andai aja ada kesempatan buat belajar memainkan alat musik tradisional ini. Dan, tidak disangka akhirnya keturutan, walaupun bukan di tanah Jawa.

Gimana saya bisa belajar maen gamelan di sini? Begini ceritanya!

Waktu itu, saat gabut dan iseng lihat story instagram, tidak sengaja saya melihat story kawan saya yang bernama Nurhaura Irsyad (Panggilannya Haura). Di story itu, dia lagi main gamelan di sebuah ruangan kayak ruang khusus main gamelan gitu, soalnya kelihatan ada banyak alat musik gamelan. Dia juga nggak sendirian, bareng orang banyak sekitar 5 sampai 6 lah. Spontan dong langsung saya DM, soalnya saya lihat kayaknya seru tuh, saya juga lagi kangen main gamelan kan. Kira-kira, beginilah percakapan saya sama mbak Haura. "Itu di mana mbak?", ucap saya memulai percakapan.
 
"Di School of Arts mas. Mau ikut?", jawab Mbak Haura. Dalam hati saya bergumam, "Ooh, wajar sih kalau School of Arts ada ginian. Soalnya secara budaya juga Malaysia masih kena sama gamelan dan lain-lain. Perantauan antar pulau dari dulu kan wajar banget. Makanya wajar kalau budaya satu dan lain itu bisa kecampur atau bisa ada di tempat yang berbeda, bahkan negara berbeda.
 
"Oooo, itu kursus kah?", tanyaku lagi karena penasaran.
 
"Gak mas. Buka kelas gitu. Freeee"
 
"Oalaaah. Tiap hari apa itu mbak?"
 
"Selasa"
 
Singkat cerita, saya langsung mendaftar melalui tautan yang dibagikan oleh Mbak Haura. Goks! Minggu depannya saya dateng meskipun telat banget. Huhu. Sungguh memalukan. 

Ini adalah foto saat saya pertama kali bergabung dengan kelas gamelan
yang diadakan oleh School of Arts Universiti Sains Malaysia


Pertama kali dateng, saya terkagum-kagum. Keren, ada ruangan khusus untuk belajar gamelan di School of Arts USM. Di dalamnya ada berbagai macam alat musik gamelan. "Wah, surga belajar gamelan nih, ber AC pula", ucapku dalam hati. Waktu itu, kelas udah dimulai kan. Masing-masing peserta kelas udah pegang satu alat musik. Ada yang Gong, ada yang Bonang, dan lain-lain. Kelas sudah berlangsung sekitar 20 menitan. 
 
Saat saya masuk, orang-orang tiba-tiba pada bingung. Mereka memasang ekspresi terheran-heran kayak waktu melihat "anak baru" yang pertama kali dateng ke kelas gitu lah. Hahaha. Bahkan tutornya juga bingung. Ini bocah siapee, kaos biru polos, pake headphone, bawa tas ransel, tiba-tiba nyelonong, ikut duduk bareng yang laen pulak, dan langsung milih alat musik dengan pedenya. Kocak! Waktu itu, saya agak ngga enak gitu sih, jadinya karena khawatir ngeganggu, saya yaa reflek langsung bergabung dan duduk di depan salah satu alat musik Bonang yang kosong pemain. Hahahaha. Tapi tetep aja masih pada bingung. Suasananya agak berubah pokoknya.
 
Biar nggak merusak suasana, Mbak Haura dengan tanggap langsung bilang ke tutor dan teman-teman kalau ini ada anak baru, namanya Rajih, mau ikut belajar gamelan juga. Ngomongnya pake bahasa Malaysia gitu. Baru setelah itu pada paham dan tutor memaklumi. Karena udah terlanjur duduk di depan Bonang, yaudah akhirnya saya fokus di maen bonang. Untung saya waktu itu pakai student card dan saya kalungin, jadi ngga dianggep orang aneh yang tiba-tiba menyelinap gitu dah. Kali pertama join kelas ini, awalnya agak awkward, tapi lama-lama seru juga.  

Struktur nada yang harus saya dan teman-teman ikuti saat belajar gamelan

Maininnya seru banget! Saya menikmati sekali. Memang agak capek soalnya posisi duduk juga harus tegap, cara pegang alat pukul bonangnya juga ngga sembarangan. Tapi saya seneng bangeeeeett! Saking senengnya sampai saya abadikan dalam bentuk video. Awalnya membingungkan karena ada angka-angkanya kan. Itu ternyata angka nada dan bonang ke berapa yang harus diketuk. Soalnya di alat musik bonang yang saya pegang ini ada 6 buah bonang kan. Tiap bonang, nadanya beda-beda dan ada nomer-nomernya gitu. Sedikit demi sedikit, akhirnya saya bisa mengikuti ritme permainannya. Gokil! 

Saya berharap nanti waktu pulang ke Indonesia bisa belajar lebih dalam lagi tentang alat musik tradisional. Sayang sekali jika alat-alat musik ini hilang ditelan zaman. Sebuah kesyukuran jika saya masih sempat mempelajarinya dan melestarikannya. Tonton video yang saya abadikan saat belajar memainkan Bonang di bawah ini!



Komentar

  1. Wah ternyata tetap cinta musik tradisional negeri sendiri ya , salut saya Hanyakata

    BalasHapus

Posting Komentar

Komentarin yaa... Saya seneng banget kalau dikomentarin. Terima Kasih :)