Efek Setelah Vaksin

Catatan: Tulisan ini bukan berniat menjelakkan vaksin. Hanya sekadar bercerita saja, karena saya bingung mau cerita ke siapa. Hehe. Bercerita begini lumayan menghibur diri.

Alhamdulillah, setelah dua mingguan, akhirnya tiba giliran saya dapet vaksin dosis kedua. Tepatnya kemarin, Jum'at, 24 September 2021 saya dapetnya. Tempatnya di tempat yang sama seperti vaksin dosis pertama.

Cuma, yang jadi omongan orang-orang, akhirnya saya rasakan juga. Hal itu adalah efek dari vaksin. Fyuh!

Waktu dosis pertama kemarin, efeknya mah nggak yang terlalu terasa. Laper sih iya. Tapi, kalau sampai demam dan pusing itu nggak sampai segitunya. Kalaupun pusing, itu berhari-hari setelah vaksin, penyebabnya karena kebanyakan kerja, istirahat minim, dan mantengin monitor mulu. 

Nah, dosis kedua ini yang lumayan kerasa. Kemarin setelah vaksin dosis kedua, kondisi masih santai dan masih bisa aktivitas seperti biasa. Yang terasa sih rasanya pengen tidur, jadi sejak setelah sholat jumat, saya tidur sampai satu jam setelah sholat ashar. Seelah itu lanjut nuntasin tugas-tugas yang sangat menumpuk.

Malam harinya, rasanya kok tangan makin kemeng (rasa kayak abis dipukul tuh makin kerasa), badan pegel, kepala cenut-cenut dan badan rasanya kayak meriang gitu. Jam 12, saya coba istirahat, dan rasanya Ya Allah nggak nyaman. Sulit tidur. Sudah lama sekali sejak terakhir kali saya meriang kayak gini. Sekarang ketika merasa meriang tuh rasanya nyiksa banget.

Kebiasaan saya dulu, kalau nggak enak badan, saya bikin badan saya berkeringat. Kipas saya matiin dan saya pakai kaos yang biasanya bikin cepet gerah. Gini aja udah cukup bikin berkeringat soalnya di sini emang gerah sih.

Hasilnya, tetep, dikit-dikit bangun. Kurang tenang. Tapi nggak ada pilihan lain, saya jalanin aja.

Usai sholat subuh, saya coba berbaring lagi, bisa tidur dan 2 kali terbangun. Pukul 9, saya beranjak dan bersiap ikut zoom meeting dalam rangka bertemu dengan mahasiswa baru Sosiologi FISIP UMM. Semoga orang-orang nggak menyadari kalau saya baru bangun ya hehe.

Rasa nyeri makin terasa di bagian, entah gimana jelasinnya, pokoknya bagian punggung sebelah kiri dan perut sebelah kiri. Kayak dua-duanya nyeri gitu. Pundak pegel, badan maish agak meriang. 

Tapi setelah saya tanya ke salah seorang terdekat, dia mengatakan kalau kondisi saya seperti itu ya nggak apa-apa, karena vaksinnya bener-bener bekerja. Alhamdulillah. Saya disaranin minum paracetamol dan banyak minum air. Kalau bisa, kompres pakai air panas.

Alhamdulillah akhirnya sudah fully vaccinated. Semoga ini menjadi salah satu langkah yang berkah dan memudahkan segala urusan. Aamiin.

Apakah anda sudah vaksin?

Komentar