Ramadan 1443: Ketiga Kalinya Puasaan di Negeri Orang

Lagi-lagi kulalui Ramadan di negeri tempatku belajar master sosiologi ini. 

Seperti biasa, kehidupanku selama ramadan di sini bisa dibilang kurang sip, karena aku menerapkan pola tidur yang bikin badan makin bengkak dan hidup makin nggak produktif. Setelah sahur, sholat subuh dulu, lalu duduk di depan laptop mengerjakan apapun yang bisa digarap. 

Tapi biasanya, 15 menit kemudian mata ini mulai ngeyel pengen nutup dan kerasa sepet banget. Waktu kubaringkan badan di atas kasur dan kepala di atas bantal empuk, wuuuuh, rasanya seperti berada di surga. Merem deh abis itu sampai pukul 10, atau kalau lagi super mager, bisa sampai jam setengah 3. Parah pokoknya. 

Eits.. Nggak setiap pagi kok aku kayak gitu. Kalau pas mata lagi nggak berat, aku lebih memilih untuk baca quran dengan jumlah bacaan yang lebih banyak dari biasanya. Biasanya mungkin 2 'ain, tapi kalau ini bahkan sampai 3-4 lembar. 

Syukur alhamdulillah di Ramadan ini banyak kejadian menarik dan positif yang bisa kuabadikan di samping pola hidupku yang monoton gitu-gitu aja. Kejadian-kejadian tersebut adalah:

1. Agenda buka bersama yang diadakan oleh pengurus PC Luar Negeri IMM Malaysia 2022-2024. Dikemas dengan unik, yaitu berbuka di Alor Setar, Kedah,  namun harus berangkat rombongan ke sana. 
Rombongan dimulai dari Kuala Lumpur atau KL (karena banyak pengurus yang kuliah di KL), berlanjut ke Universiti Teknologi Petronas untuk menjemput salah satu pengurus, lalu ke Penang Sentral untuk jemput saya, dan looss ke Kedah. Kedah ini ada di Malaysia bagian utara, jadi perjalanannya lumayan jauh. Btw, untuk menuju Penang Sentral, saya perlu naik Bas Rapid (kayak bus transjakarta gitu) ke pelabuhan Pulau Pinang, lalu menyeberang ke mainland menggunakan kapal ferry. Jujur aja, selama 2 tahun lebih di Malaysia, ini beru pertama kalinya aku naik ferry nyeberang.
Sampai di Alor Setar, kami menuju Masjid Zahir untuk bertemu kawan-kawan pengurus IMM Malaysia yang berkuliah di Albukhary International University di Alor Setar Kedah. Kami berbuka dengan lesehan dan menu makanan Indonesia di pelataran seberang masjid zahir. Persis piknik, cuma waktunya maghrib😂. Seru banget! 
Foto bersama  PC Luar Negeri IMM Malaysia 2022-2024 di depan Masjid Zahir Alor Setar, Kedah. Dari kiri atas: Prasetyo, Hendri Saputra, Fakhri Abrar, gue, Mansurni Abadi, Haekal adha Al-Ghifari, Husaini Ahmad, Cahyo, Aunillah Ahmad. Dari kiri bawah: Ratih Anggraeni, Octafa Nuha, Nadya Fira, Fauziah Amini, Amalia Isna. 

2. Di bulan Ramadan, kegiatan rutin tiap Jum'at dari RQV Permai Penang yaitu mengaji bersama, belajar tajwid dan makhorijul huruf serta mempelajari fiqh tetap berjalan sebagaimana mestinya. Malah semakin semangat dengan diadakannya tarawih bareng. Di sini, aku dan Azzam Al Qoyyimuddin bertugas memandu peserta dalam belajar. Alhamdulillah di bulan ramadan ini, aku mengajak satu kawan lagi untuk bisa ikut memandu dan memberikan penjelasan tentang fiqih yaitu Mehdar Badrus Zaman.
Foto diambil oleh Azzam. Kami sedang bergantian membaca Al-Quran pada surat tertentu lalu mengevaluasi bacaan dan makhorijul huruf apabila terdapat hal yang kurang tepat. 

3. Archery atau panahan adalah kegiatan yang menarik. Aku pun berpikir demikian, hanya saja belum pernah mencobanya. 14 April 2022, PPI USM dan salah satu pembinanya yaitu Assoc. Prof. Dr. Mohammad Reevany Bustami mengadakan acara panahan plus dalam rangka Pak Reevany menyumbangkan 2 busur dan 10 anak panah untuk PPI USM. Menarik banget kalau lihat cara memanah, karena untuk menarik busur juga nggak bisa sembarangan. Waktu itu saya belum berkesempatan untuk nyobain memanah. Saya cuma mantau aja, hehe. Mungkin next time kali ya. 
Foto bersama setelah bermain dan belajar Panahan di salah satu lapangan di kampus bersama PPI USM dan Assoc. Prof. Dr. Mohammad Reevany Bustami

4. Buka bersama bersama Pimpinan Ranting Istimewa Muhammadiyah (PRIM) Penang di masjid At-Taqwa Tanjung Tokong, Penang. 
Foto bersama usai sholat maghrib berjamaah. 

5. Sholat Isya' & Tarawih di Masjid Al-Malik Khalid Universiti Sains Malaysia (USM). 
Sholat di masjid ini rasanya nyaman banget, apalagi karpetnya baru diganti dan ber AC juga hahaha. Alhamdulillah sudah tidak perlu berjarak sholatnya. 
Suasana sholat isya dan tarawih di Masjid Al-Malik Khalid Universiti Sains Malaysia. Sudah bisa tanpa berjarak

6. Belajar atau mengerjakan tugas di Study Room Minden 11800. Salah satu study room yang super nyaman di USM,  namanya Minden 11800. Antara jam 10 pagi sampai jam 10 malam, kucoba sempatkan untuk bersemedi di sini. Super nhaman, sueerrrr!! ✌
Ini adalah foto di salah satu sudut Minden 11800. Sambil ngerjain sesuatu di laptop, sambil nunggu buka puasa. 

7. Kedai Nasi Kandar Subaidah di dalam kampus, tempat favorit untuk beli buka puasa
Selain cepat, mudah, juga murah, pas banget buat kantong saya yang selalu tipis

8. Akhirnya berkesempatan nyeberang ke mainland pakai kapal ferry. Nah, ini ada kaitannya dengan cerita buka puasa IMM Malaysia di atas. Rombongan kan dari KL, tadinya rencana mau jemput aku di Penang Island aja, jadi harus nyeberang lewat jembatan Penang dulu. Tapi, kondisi waktu itu ternyata nggak sesuai perkiraan karena bakal macet di jembatan atau pas di Penang Island nya. Jadi, rombongan minta aku untuk nyeberang ke mainland biar searah dan nggak perlu jauh-jauh nyeberang ke Penang Island. 
Foto diambil di Penang sentral Butterworth

9. Studio baru, tempatnya aja sih yang baru. Biasanya saya membantu dospem saya (Assoc. Prof. Dr. Mohammad Reevany Bustami) mengisi webinar dengan menjadi operator saat beliau menyampaikan presentasi di webinar-webinar. 
Tadinya studionya di lantai 2 pusat studi, tapi karena ruang studionya rusak parah karena atap bocor,  akhirnya pindah ke lantai 1.

Begitulah Ramadanku kali ini. Bagaimana dengan Ramadanmu? Tinggalkan komentar di bawah, ya! 

Komentar